Thursday, March 4, 2010

BERMANDI-MANDA DISUNGAI


melukut di tepi gantang merupakan asas kepada menempuh cabaran yang tidak mungkin pernah diduga. kawasan serba daif ini benar2 menguji ketahan mental dan emosi. tanah tumpah tempat kelahiran jauh lebih enak dan selesa dari tanah asing ini. musim yang tidak di jemput sudah tiba. kemarau panjang...


inilah sungaiku, inilah sungai kami. terus mengalir membawa tenaga alam bersamanya. tidak pernah kontang,tidak bisa
berhenti. di kala fajar menyinsing, di saat rembang matahari tegak di kepala, dan apabila tiba senja menjemput sang burung pulang ke sarang, aku lihat pada sungai. ada saja urusan rasmi mahupun tidak rasmi sang manusia pelupa dengannya.


sungai ini membawa kehidupan, sungai ini membawa harapan, sungai ini membawa rezeki mencurah bersamanya. musin kian berganti membawa angin kering lagi berbahang.

bekalan air di dalam tangki belakang rumah semakin surut dan meruncing, sesuatu perlu dilakukan. sesuatu perlu diusahakan. ku pandang ke atas merayu pada-Mu Yang Kuasa. berikan kami sedikit ihsan-Mu agar bumi ini dibasahi kembali. namun belakangan ini doaku belum dimakbulkan. mungkin belum cukup doaku, mungkin terlalu lemah pujuk rayuku, mungkin raga ini belum lagi benar2 tulus dan telus.

Dia Maha Kaya, ku pasti dan yakni bahawa saat itu pasti akan datang, cuma masa akan menentukan segala. ku pandang ke hadapan pula kali ini. terfikir mungkin diriku ini kurang bersyukur gamaknya. sungai indah sesejuk embun sentiasa mengalir tanpa henti adalah tanda belas ihsan rahmatnya. ku tunggukan hujan tp rupanya sungai ini telah mengalir berzaman tanpa henti atas arahan-Nya. itulh dia sungai berjasa besar. hasil kurniaan-Nya. dalam kepanasan benak kepala, saat senja menyinsing dan membawa angin sepoi malam dan menyapaku. lantas aku mencapai tuala dan radas mandi...ku harung titian hasil buatan dari kayu licin bersenggat. lalu dengan perlahan ku masuki sungai...alangkah enaknya. sungai ini menjadi keluargaku selama ini namun ia terabai dari pandangn mata walau lebarnya seluas padang bola. maafkan aku wahai alam. kalian sentiasa di sisi walaupun saat ku mengeluh, kalian mendengar ceritera rungutan hati. akhirnya kalian juga yang membuat aku terpaku insaf dan berfikir sejenak. Kita semua harus bersyukur dengan apa yang telah dikurnia~

0 comments: